Tentang Menjadi Dewasa (Bagian 1): Berkelana dan Berbaur dengan Semesta

Kadang, kalau melewati momen tertentu, ada rasa-rasa harus melakukan sesuatu dengan cara yang baru. Yang belum pernah dilakukan sebelumnya atau yang lebih baik dari biasanya. Seperti, menantang diri untuk lebih dewasa.

Jadi, sebelum tulisan ini dibuat, sebenarnya saya sedang menulis tentang definisi menjadi dewasa. Namun, kok susah menulisnya. Sepertinya, pengalaman saya harus diperkaya.

Bulan ini, saya berulang tahun ke-25. Kala itu, saya berada di Jakarta dalam rangka berkarya. Lalu, saat hendak belum tiket kereta untuk pulang ke Bandung, saya merenung. Seketika, saya beli tiket pesawat ke Yogyakarta. Yang paling murah tentunya, Air Asia. Buat balik ke Jakartanya, saya mau naik dari Kulon Progo karena penasaran dengan bandara barunya, Yogyakarta International Airport. Semua keputusan yang tiba-tiba ini diinspirasi dari kata teman-teman yang bilang bahwa berkelana jauh sendirian dapat mendewasakan seseorang. 

Mungkin ada dari kamu yang menganggap spontanitas adalah kegegabahan karena tidak merencanakan sesuatu secara matang sebelum menentukan pilihan. Namun, saya melihat spontanitas bisa melatih saya lebih siap di segala keadaan agar dapat membuat strategi dan menemukan solusi dari segala kesulitan. Ini bisa dibilang ngeles, tapi kamu pasti merasa yang saya bilang ada benarnya kan?

Setelah teman dan keluarga saya kaget dengan rencana perjalanan saya, saya pun langsung susun jadwal kegiatan dan pertemuan selama di Yogyakarta dan Kulon Progo untuk meyakinkan mereka bahwa saya (sepertinya) tahu benar apa yang akan saya lakukan. Iya, keyakinan itu harus dirasionalisasikan, gak bisa cuma modal perasaan. Supaya gak terjerumus ke hal-hal yang ga diinginkan. Walau hal-hal yang gak diinginkan terkadang mengasyikkan, tapi ya, riskan.

Kalau berkelana Yogyakarta, saya yakin di sana akan aman-aman saja selain karena sudah beberapa kali ke sana, juga karena sebagian besar daerahnya terjangkau sinyal dan transportasi umum + abang ojek online. Yang bikin degdegan ini Kulon Progo. 

Saya baru pernah sekali ke Kulon Progo pada bulan Maret lalu. Selama 3 hari, saya dan beberapa teman di sana untuk sebuah perencanaan kegiatan pemberdayaan anak muda. Berdasarkan pengalaman itu, saya tahu daerah kotanya aman untuk transportasi on-demandnya. Namun, daerah-daerah yang saya mau kunjungi nanti itu sekitar perbukitan dan juga pantai selatan yang keberadaan sinyalnya patut dipertanyakan. Takutnya bisa pergi tapi gak bisa pulang hahaha.

Untungnya, saya dipertemukan Tuhan dengan manusia-manusia yang penuh dengan kebaikan dan sepertinya gak tegaan melihat saya yang kebingungan. Mereka adalah Putri dan Pak Win, manusia yang baru kukenal Maret lalu dalam beberapa jam pertemuan. 

Putri adalah pegawai dari perusahaan yang berkolaborasi dengan saya dan Icaq untuk kegiatan pemberdayaan anak muda di Kulon Progo. Putri yang baik hati mengajakku untuk menginap di rumahnya, sahur bersama keluarganya, hingga keliling kota bersama teman-temannya. 

Nah, Pak Win adalah Direktur Perusahaan Umum Daerah Kulon Progo yang sebelumnya adalah Kepala Desa Banjaroya, daerah yang terkenal dengan durian menoreh, waduk mini di atas gunung, dan Goa Maria Sendangsono. Beliau tahu betul semua sejarah Kulon Progo. Dan, beliau juga tahu betul saya datang dengan plonga plongo. Beruntung sekali saya, kemarin beliau meluangkan waktu untuk mengajak saya berkeliling dan menjelaskan berbagai macam hal yang saya pertanyakan, termasuk tentang anatomi atap joglo!

Nah, sebenarnya, banyak sekali pengalaman baru yang saya dapatkan selama perjalanan ini yang membuat saya lebih paham apa yang dilakukan untuk mendewasakan diri. Namun, tak semua bisa saya ceritakan di sini secara tertulis karena bersifat pribadi dan mungkin kamu pun tak akan paham kecuali mengalaminya sendiri.

Maka dari itu, saya ceritakan secara visual saja untuk diri saya di masa depan agar memori ini tak terlupakan karena dalam sebuah visual terdapat sejuta makna yang mungkin tak dapat diungkapkan kata-kata. Untukmu, cerita visual ini kupersembahkan supaya terpancing untuk berkeliling juga ke penjuru Indonesia. Entah itu dalam rangka liburan atau pun mencari arti kehidupan~

N.B. Iya, tulisan tentang menjadi dewasa ini akan ada part 2-nya. Masih dalam proses penulisan karena masih banyak pertanyaan dalam pikiran saya yang butuh jawaban. Sedang saya cari juga jawabannya ke manusia-manusia yang berpengalaman dalam menjalani kehidupan.

One Comment

  1. SARIF HIDAYAT

    Setuju sekali, saya sering mengalami hal serupa apabila mau bertandang keluar negeri, dan saat merintis usaha. Saat awal-awal deg-deg’an setelah dijalani banyak sekali pelajaran yang bisa diperoleh baik skill, pengalaman hingga teman baru :))

    btw, kalau di Yogyakarta jangan lupa sempatkan maen di Jakal Atas bisa ngopi bareng nanti. hehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.