Hidup

Sebelum Mulai Lari Lagi

Sekarang sudah di penghujung tahun 2014. Tahun depan itu jadi tahun 2015. Harusnya sih tahun depan saya sudah lulus kuliah. Tapi kayaknya saya masih betah sama kehidupan kuliah, gak usah buru-buru lah ya. Ini bukan alasan takut buat disidang tapi hasil dari sebuah pemikiran matang. Makin dipanjang-panjangin makin kayak ngeles ya? Gak kok ini gak ngeles!

Sudah 2 bulan berselang (dari postingan terakhir) dan, iya, itu adalah 2 bulan paling sibuk di tahun ini. Thank god, walaupun sudah terpikir berkali-kali untuk mengibarkan bendera putih tanda menyerah, tapi saya lebih nyerah nyari kain putihnya buat diiket dijadiin bendera, rupanya.

Jadi, apa aja yang ada di 2 bulan kemarin?

1. Otak saya dipaksa berpikir super sistematis gara-gara di semester kemarin ada tugas yang kalau disimpulin namanya mini TA, mini Tugas Akhir.

Sempat ada beberapa gejala traumatik yang mendera setelah badai otak metodologi “kuantitatif atau kualitatif”, setiap dengar kata-kata berawalan “kua-” rasanya sekujur tubuh langsung gatal! Jangan nyanyi lagu “Potong Bebek Angsa”, “Quando, Quando, Quando”-nya Michael Buble, atau pun ngobrolin film Sun Go Kong karena ada tokoh yang namanya Dewi Kwan Im.

Nih ya, di titik paling desperate selama perjalanan saya menulis tugas mini TA, saat saya udah gak bisa bedain apa itu research design dan metodologi saking konsletnya, saya sempat mikir, “apa Dhila bikin startup super keren, terus sampai bikin sibuk mampus dan akhirnya gak bisa ngurusin urusan kuliah aja ya?” Nanti tuh biar di-DO dengan predikat keren gitu karena sibuk ngurus startup, jadi gak usah bikin TA. Haha, biasa lah, orang stres pikirannya suka jadi dangkal.

Tapi beneran deh. Kalau bisa digambarin cara berpikir otak saya tuh ibarat mind map. Tapi, bukan nucleus-nya satu dan nodes-nya yang banyak, lebih banyak nucleus-nya, haha. Bisa loncat ke topik pembahasan lain dalam beberapa menit saja! Hehe. Kebayang deh, bikin TA harus konsisten sama satu topik, dan harus dibahas sampai selesai kurang lebih 4 bulanan (biasanya anak SBM segituan waktunya). Bosan! Ya, kamu kira mau bikin kumpulan cerpen, Dhil?

2. Keluar kandang.

Sebagai anak SBM yang gedungnya di bagian belakang ITB, saya jarang banget jalan-jalan ke ITB bagian lain. Jadinya, orang yang saya kenal, ya, orang yang tiap hari bareng-bareng keluar masuk pintu otomatis SBM. Tapi kemudian saya mencoba beberapa tantangan yang membuat saya harus keluar dari zona nyaman saya di SBM, yaitu bikin acara gDayX Devfest Bandung bareng anak-anak Google Student Ambassador dan Google Student Group, terus ikutan jadi roda penggerak inovasi bareng temen-temen ITB Innovators Move (btw, ini nama baru ITB Expo, loh)! Tak lama, saya baru sadar ternyata tempat di luar zona nyaman itu bukan bernama zona tidak nyaman, tapi zona “Yoow, maan!” Yoi.

Nih, saya mau pamer. #obvious

Pertama, saya udah ngerti gaya bercandaan bapak-bapak petugas Lembaga Kemahasiswaan ITB soalnya udah lebih dari 5 kali bolak-balik ke sana buat pinjem ruangan untuk acara gDayX & DevFest. Yow, man! Kenapa harus ngerti gaya bercandaannya, soalnya menurut literature review yang saya kumpulkan dan telaah (boong deng, ini pamer aja sekarang udah jadi anak tingkat akhir), selera humor yang relevan dengan lawan bicara itu adalah salah satu faktor utama dari suksesnya sebuah proses komunikasi. Untungnya, ternyata gak jauh berbeda sama gaya bercandaan petugas administrasi di SBM. Apa mungkin udah ada SOP buat pegawai administrasi tentang lelucon yang terstandardisasi ya?

Eh, eh, btw, saya mau minta maaf nih buat yang kemarin jadinya nggak bisa ikutan gDayX & DevFest Bandung padahal udah daftar, soalnya yang mau ikutan banyak banget tapi sayangnya venuenya, ruang TVST B, cuma bisa menampung 200 orang aja. Buat event GSA ITB selanjutnya dijamin bakalan lebih well prepared deh sampai ke venue-venuenya biar bisa lebih banyak lagi yang ikutan! Tunggu aja, ya~

Kedua, kalau saya jalan dari gerbang ganesha ITB sampai ke gerbang SBM, minimal ada 2 orang yang saya kenal! Dan nyapanya masih di bagian-bagian depan ITB loh, bukan pas udah deket SBM. Yow, man! Ternyata saya gak sendirian di dunia ini! Tapi kalau jalannya malem-malem sih saya berharap kalau lagi jalan sendirian, ya, udah sendirian aja, gak berharap tiba-tiba ada yang “nemenin” apalagi tiba-tiba “nemplok” di punggung. AAAAAH!!!! Jadi takut sendiri, nyeeet! Kebanyakan nonton film hantu nih! Eh ralat, kebanyakan ngebayangin nonton film hantu, nih (soalnya gak pernah nonton film hantu hehe, cuma dari ngebayangin aja udah kerasa 3D).

Ketiga, saya udah pernah mengunjungi 26 sekre himpunan di ITB! Behdeh! Salam ganesha! Ini dari hidung kayak mau muncul belalai gajah nih. Jadi, kemarin itu keliling himpunan buat ngasi tau ada mata kuliah pilihan baru di prodi kewirausahaannya SBM ITB namanya Technology Based Business. Mata kuliah ini dibuat dengan kerjasama Kibar dan SBM ITB. Udah gak kebayang lagi deh sekeren apa nanti kelasnya. Bayangin aja selama satu semester, bikin startup sama temen-temen ITB yang berasal dari beda keilmuan. Satu ide bakalan dinilai dari banyak perspektif kan tuh? Hasil brainstorming-nya bakalan lebih oke tuh! Masih belum kebayang juga? Baca ini deh.

Nah, kemarin itu saya gak keliling-keliling sendirian, tapi ditemani Komo, Ketua Divisi Intrakampus KMSBM yang paling intra deh. Tanpa Komo, saya bakalan cuma dianggep kayak tip-x yang habis pas lagi ujian tertulis akhir semester. Oh, iya, terima kasih banyak buat teman-teman yang menerima kedatangan kami dengan ramah di himpunannya!

PhotoGrid_1417435308751 (1)

Yak, sebenernya masih banyak sih yang mau diceritain, tapi sepertinya masih banyak waktu, ini masih awal liburan dan besok pagi saya mau kembali ke tanah merah (IYA! AKHIRNYA MAU SOFTBALL LAGI WUHU SUPER EXCITED!) Jadi…adios!

Advertisements
Standard

2 thoughts on “Sebelum Mulai Lari Lagi

  1. FB says:

    Halo, saya Fauzan. Lagi cari info Kibar-SBM terus nyasar ke sini. Mau tanya, apakah memang belum ada info lebih lanjut tentang kuliah tsb? Atau yang dihubungi memang yang akan diinterview saja?

    Thanks.
    FB

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s