curhat

Selepas Mandi Sore

Saat saya menulis tulisan ini, saya sudah dalam keadaan segar karena baru saja mandi sore. Namun, mandi sore hari ini bukan mandi sore biasa. Mengapa? Karena pada mandi sore hari ini, saya sikat gigi sore! Gila banget gak tuh? Ini berarti saya memiliki secercah tekad untuk tidak makan yang nggak perlu dimakan. Kertas, misalnya. Keteguhan hati saya untuk tidak makan setelah gosok gigi itu meningkat tajam sekali, bagai kurva exponensial. Gila gak tuh! Pakai kata kurva eksponensial! Padahal sih di-googling dulu, bener atau engga. Ya, tapi kan namanya juga usaha, supaya lebih berkualitas dikit, soalnya pakai kata-kata yang terlihat sulit.

Sebenernya, motivasi saya sikat gigi pada sore ini tuh soalnya mau pakai retainer. Itu loh kawat gigi yang cuma segaris yang biasanya dipakai kalau orang sudah lepas behel. Saya termasuk orang yang jarang dan males-malesan pakai retainer. Habisnya kan males banget gitu, mau makan harus dicopot dulu, terus nggak punya tempat naro retainer, lagi! Jadi digulung pake tissu. Kalau dipakai sambil makan, takutnya retainernya ketelen. Nggak mungkin sih sebenernya, tapi kata Adidas kan “impossible is nothing”. Uh,¬†argumentum ad auctoritatem, tuh. Nah loh, kata-kata apalagi itu! Biasa, anak kuliahan, jadi nambah banyak kosakata gitu. Anak sekolahan juga nambah kosakata sih. Tapi biarin, karena saya anak kuliahan, jadi, ya, nambah banyak kosakata. Uh, tambah-tambah lagi deh alasan yang gak relevan. Habis belajar logical fallacies jadi berasa serba salah nih.

Nah, gara-gara pakai retainer males-malesan, gigi yang bawah agak udah gak terlalu rapi lagi, deh. Nyesel sih. Ya, nyesel selalu dateng belakangan. Dalam kasus ini nyesel selalu dateng pas kamu ngaca dengan jarak 25 cm dari cermin. Eh, kalau ngaca kan berarti ngeliat ke kaca kan? Padahal kalau liat ke kaca itu ya tembus pandang, kalau mau lihat bayangan sendiri itu pakai cermin dong, harusnya. Ya udah deh, nyermin.

Nulis yang ginian kayak nggak ada kerjaan aja. Eits, jangan salah, nulis ginian tuh kerjaan. Ada sih kerjaan yang lebih penting sebenernya. Bikin timeline, misalnya, soalnya sekarang jadi kadiv gitu. Wits, gaya! Gaya bebas terjun dari jurang, men. Berarti nanti harus kenal-kenalan sama yang belum kenal, kan ngewawancara buat oprec gitu. Duh, susah. Saya gak biasa ngajak kenalan. Kalau diajak kenalan sih, ayo aja. Walaupun gak ayo-ayo banget sih.

Terus harus bikin storyboard juga, buat video perkenalan KMSBM. Seneng sih yang ini, gambar-gambar. Saya lagi kembali ke siklus suka gambar-gambar daripada nyentuh laptop. Siklus hobi saya berputar cepat sih. Tapi hobi yang paling hobi itu baca komik. Komik tuh bacaan wajib di kamar mandi. Komik adalah alasan utama saya pergi ke Gramedia. Komik adalah alasan saya hidup. Oke, ini berlebihan. Alasan saya hidup itu sebenarnya karena saya belum mati, jadi saya hidup.

Sudah, deh. Saya mau coba baca novel yang baru saya beli kemarin, 1Q84-nya Haruki Murakami. Nggak tau sih tentang apa ceritanya. Novel ini saya beli gara-gara penulisnya itu ada di tote bag-nya Aksara, serial “We believe in good authors.” Aksara yang ngiklanin tapi saya belinya di Gramedia. Ironis? Sedikit.

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s