curhat

Idulfitri 1434 H, Nih!

Kawan-kawan, selamat ya, atas kemenangannya yang (mungkin) telah kita raih! Sudah lebaran bro, bro!

Menjelang lebaran sambil liburan, tidak banyak yang saya lakukan. Kurang variatif, tapi tetep seru. Nonton film, misalnya. Wih, memperluas cakrawala imajinasi kan? Sampai terkoyak-koyak! Ah, tidak kuat! Film keren yang benar-benar saya referensikan untuk ditonton itu Red dan Red 2. Red yang pertama itu dirilisnya 2010 dan Red 2 dirilisnya tahun ini. Film aksi yang sarat dengan komedi! Gak ketebak dari posternya, dikirain film action serius. Sumpah-sumpah, harus nonton banget. Bruce Willis, loh! Kharismanya, sampai tumpeh-tumpeh.

Sehari sebelum lebaran, saya menyempatkan waktu untuk membuat kartu lebaran digital. Gak menyempatkan banget sih harusnya, soalnya gak usah disempetin juga, ya udah sempet. Wong seharian terlentang di kamar, menatap atap, kali-kali dapet ilmu lihat tembus-pandang. Asalnya pengen bikin buat diprint gitu, tapi tidak tega dengan pohon-pohon di sekitar. Ya, walaupun saya tidak terlalu senang untuk beramah-tamah sama orang-orang, ramah sama lingkungan harus dong.

Kartu Lebaran Digital DhilaCeritanya sok-sokan bikin artikel di majalah Monocle, meskipun gak mungkin tebelnya Monocle itu sama kayak Majalah Bobo.

poster kmsbmKayak hasil diprint terus digantung pake jepitan dan tali, padahal enggak! Semuanya digital. Inilah kemutakhiran teknologi masa kini.

Oh iya, tradisi bagi THR sudah mulai sedikit luntur nih di keluarga, tapi masih ada yang berpegang teguh pada tradisi sih, tapi tetep aja ada sedikit luntur di beberapa sektor. Bahaya sekali. Ini nggak boleh terjadi! Saya harus cepat-cepat berpenghasilan supaya tetap menjaga keberlangsungan tradisi bagi THR saat lebaran. Tradisi yang mengasyikkan sekali. Sudah bertahun-tahun saya hidup dengan tradisi ini. Saya juga nanti mau menyemarakkan suasana ramadhan tahun mendatang, supaya benar-benar terasa “sekarang lagi ramadhan, bro!” Caranya belum terpikirkan sih. Mungkin dengan cara nyetok sirup Marjan di kulkas, atau jadiin kaleng biskuit Monde jadi tempat naro remote TV. Nggak sih.

Sama seperti beberapa tahun ke belakang, saya tidak mudik. Saudara-saudara yang mudik ke tempat saya. Sesepuh yang paling sepuh kan tinggal di rumahku, rumah Papa dan Mama, deng. Sebentar, sebentar! Aku mudik deng! Mudik PP (pergi pulang) ke Cimahi, rumahnya Eyang, orangtuanya Papa.

Jumlah cucu-cucu yang masih muda itu lebih banyak sepupu dari keluarga Papa, ngomong-ngomong. Dari sensus jumlah sepupu  yang saya miliki ini, saya dapat menarik satu benang merah. Benang merah dari t-shirt baju baru sepupu saya. Ya, gak lah. Ada pengaruh dari persentase jumlah cucu-cucu yang masih muda dengan cucu-cucu yang sudah punya cucu lagi terhadap total THR dari semua cucu.Ralat sedikit, cucu-cucu yang punya anak atau sudah duduk di bangku kuliah deh, kalau cucu-cucu yang sudah punya cucu sih namanya bukan cucu lagi. Namanya…namanya apa ya? Namanya lihat di akte kelahiran aja. (Dhila melakukan blunder, saudara-saudara)

Begitu saya tiba di Cimahi, wih, om dan tante langsung pada ngelemparin amplop berisi duit! Sepupu ada yang lemparin batu, katanya dia mau latihan buat semester depan di TK ada manasik haji, terus abis gitu dia mau latihan tawaf, treknya itu dari depan teras rumah ke Indomaret di seberang jalan, bolak-balik 7 kali. Mentang-mentang jumlah pasangan om-tante (termasuk orangtua) di keluarga Papa ada 7, jadi balikan pertama itu sambil jajan pake THR dari om yang paling tua, balikan kedua dari tante anak kedua eyang, dan begitu seterusnya sampai 7 kali. Duh.

Boong sih.

Bagian yang dateng-dateng langsung dikasih THR itu benar. Itu kenyataan. Sampai-sampai saya terharu, ingin menitikkan air mata dan beli bakpia.

Yang bikin spesialnya itu, semua THR-nya dibungkus pakai amplop. Nggak ada yang enggak. Asas kerahasiaannya dijunjung tinggi sekali nampaknya. Terus THR-nya langsung dikasih gitu, nggak ditahan-tahan dulu. Kan mungkin ada om yang deg-degan mau ngasih THR ke keponakannya. Mungkin bagi si om ngasih THR itu berasa ngasih surat cinta ke si tante. Atau bagian nyamperin keponakannya sebelum ngasihin THR itu bagaikan nyamperin si tante dan ngajak jalan-jalan tapi harus minta izin ke eyang pas waktu pacaran dulu. Dan masih banyak kasus-kasus lainnya yang mewarnai balada ngasih THR ke keponakan.

Nanti sih kalau aku mau ngasih THR, pastinya bakalan dipakein amplop. Nah, yang bikin THR dari aku ini bakalan ditunggu-tunggu oleh para keponakan ini, di dalem amplopnya selain ada duit, ada kartu ucapan lebaran juga, yang di depannya ada gambar muka si keponakan. Personalized gitu deh pokoknya! Nanti aku bakalan jadi tante yang dipuja-puja keponakan gitu. Setiap tahunnya, THR dari aku bakalan lebih ditunggu-tunggu daripada makan opor ayam habis shalat ied. Lalu, rencananya aku mau bikin para keponakan ini lebih nurut sama aku daripada sama orangtuanya. Terus nanti para keponakan ini bakalan mengkudeta orangtuanya sendiri! Serem kan! Bisa bikin rezim Tante Dhila hanya gara-gara THR! Hati-hati dengan THR intinya.

Aku punya saran nih, buat om-tante yang malu-malu mau ngasih THR buat keponakannya. Kalau gak berani ngasih langsung, kenapa gak biarkan mereka sendiri yang mengambil uang THR-nya?

Nah!

Kantin THR Kejujuran.

Sebuah cara revolusioner untuk para om-tante yang gugup menghadapi keponakan-keponakannya sendiri. Sebuah cara revolusioner untuk para om-tante yang lebih milih ngemil kue kering dari toples ke toples daripada menghabiskan waktu mengelilingi rumah eyang untuk ngasih THR ke keponakan yang jumlahnya lebih banyak dari jumlah toples kue kering.

Patut dicoba, bukan?

***

Akhir kata, Dhila ingin mengucapkan mohon maaf lahir batin untuk kalian yang mungkin pernah tersinggung saat membaca blog Dhila ini. Apalagi mungkin diantara kalian ada om-tantenya Dhila yang mungkin tersinggung saat lagi lihat-lihat blog Dhila dan melotot saat baca postingan yang ini. 

Ied Mubarak!

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s