Uncategorized

Kesan tentang Dunia Perkuliahan

Assalamualaikum!

Dengan perasaan lega, ucapan syukur yang dipanjatkan dengan berbagai cara, mulai dari jongkok sampai berdiri, dari merem sampai melek, saya akhirnya terlepas dari semester pertama dalam masa perkuliahan saya! Wah, gila banget ga sih? Ya enggaklah, mana bisa ngerjain UAS kalo gila. Setelah bertanya-tanya sejak SD, apa saja yang dilakukan mahasiswa kok kampusnya kelihatan sepi-sepi aja, ternyata tidak. Kebetulan waktu kecil itu ngeliat kampus yang tutup gak tutup, *you know* lah. I kurang begitu know sih sama konteks kalimat sebelumnya. Anak kuliahan itu ternyata kerjaannya itu….kuliah! WOW! Udah kuliah, ngerjain tugas deh, kalo dikasih. Kalo nggak dikasih, ya udah, nggak sampai merengek-rengek ke dosen buat minta tugas sih, ngapain juga.

Kesan saya selama satu semester perkuliahan itu, hmm.. Apa ya, apa dong? Makan pepaya dan kedondong. Berhubung saya nggak suka pepaya dan kedondong, saya makan apel aja. Nah, jadi kesan saya selama satu semester perkuliahan itu.. wah berasa 24 jam waktu dalam sehari yang diberikan oleh Allah SWT itu gak cukup deh! Apalagi kalo misalnya satu jam dipake buat ngecek twitter. Maka dari itu, ngecek twitter saya utamakan saat malam hari saja. Jarang ada yang mention juga, buat apa sering-sering. Sebenarnya dari dulu waktu itu berjalan dengan kecepatan yang sama, namun karena diisi dengan banyak kegiatan, terjadilah dilatasi waktu. Hahaha apaan sih. Hihihi gak lucu. Buat anak kuliah, pulang jam 12 itu sudah biasa. Bedanya, kalau anak ITB fakultas lain itu sibuk sama unit atau belajar UTS, anak SBM tingkat pertama itu sibuk sama satu mata kuliah yang berbobot hanya 2 sks, yaitu Performance Art. Mata kuliah yang asyik sebenernya, bisa mengeksplor kelebihan di seni-senian itu di mana. Semua orang punya kelebihan kok di bidang seni. Entah kelebihannya cuma bisa mengeluarkan air seni aja gitu misalnya. Yang disayangkan, kuliah tuh gak cuma buat PArt doang, loh. Masih ada kuliah lain, yang sama-sama seru, kayak IMSB, yang UTS-nya itu berupa business simulation, terus ada juga MBM, seru melihat bagaimana dosennya mengatur emosi dari marah besar tiba-tiba tertawa kecil. Selain itu juga, ada mata kuliah Olahraga. Di Olahraga ini, kita bisa milih mau ambil cabang basket, bola tangan, tenis, futsal, atau kebugaran. Asyik kan! Cuma UAS dan UTS-nya aja yang ga asyik. Lari di Saraga 6 keliling. Sejago-jagonya saya lari, paling jagonya itu lari dari kenyataan.

Senangnya kuliah itu, temennya banyak dan bervariasi. Ada yang lucu dan gak lucu. Ada yang pinter dan jenius. Ada yang kecil dan besar. Oh iya, saya punya teman yang besaaaaaar dan menyenangkan buat diletusin, namanya Orieza. Baru pertama kalinya kayaknya saya punya teman yang tinggi dan besar seperti Orieza ini. Cuma kalo masalah tinggi badan sih, Abdul gak ada yang ngalahin. Pintu aja sampai ada yang nolak kehadiran Abdul. Oh iya, ada juga nih temen yang berasal dari Banyumas, namanya Tofik. Apakah kelebihan yang dimiliki Tofik? Baru akhir-akhir ini sih saya taunya. Dia itu kalau nembang lagu jawa, jago banget! Kayak denger kaset lagu jawa deh. Udah gitu, pas berhadapan dengan kamera, aktingnya jago banget. *All out* deh pokoknya! Saya sampai terkaget-kaget dan terpingkal-pingkal, untungnya tidak sampai pipis di celana. Kebetulan mengatur kapan mau mengeluarkan air seni itu salah satu kelebihan saya di bidang seni. Ih, Dhila jorok! Nggak jorok, sih.

Tau ga, ga cuma di PVJ doang ada Muji Store. Fyi, Muji Store itu toko yang menyediakan alat tulis, pakaian, peralatan rumah tangga, hingga sendal. Di SBM ini ada cabangnya! Bedanya, hanya menyediakan jasa fotokopi dan tidak menjual piring. Sang empunya Muji Store di SBM bernama Pak Mudji. Makanya, nama tokonya diubah jadi Mudji Store. Kelebihan Mudji Store ini, ownernya terjun langsung ke lapangan dan melayani dengan senyuman yang tulus.

Jika membahas tentang makanan yang saya makan dan paling berkesan selama perjalanan kuliah saya yang baru seumur jagung bebas insektisida ini, ada satu makanan yang paling saya favoritkan! Namex, Nasi Mexico. Namex ini hanya dijual di Kantin Paksi yang terletak di basement SBM. Namex itu nasi yang pake lauk. Lauknya bisa pilih ada tiga; ayam, ikan dori, atau ikan sarden. Loh, nasi sama lauk doang? Nggak dong. Keistimewaannya itu di sausnya! Sausnya itu semacam mayonaise terus ditambahin bubuk-bubuk tanaman kayak daun thyme kalo gak salah, soalnya dulu saya pernah masak steak dan dipakein itu juga. Mahal, sebotolnya itu bisa buat beli tiga botol kecap kecil. Pokoknya, harus coba Namex deh. Oh iya, Namex ini punya mahasiswa SBM angkatan 2013, kata teman.

Eh iya, ke-WOW-an semester ini adalah, Dhila pernah nyetir pulang ke rumah jam 3 pagi gara-gara bikin storyboard. Terus tak jarang pula nyetir sampai rumah jam 11. Awal dari ke-soloan Dhila nyetir tanpa didampingi Mama itu sejak pas Mama, Faiz, dan Aki pergi ke nikahan saudara di Cianjur. Nah, mobil jazz-nya nganggur. Samsung deh, eh langsung deh, begitu ada kesempatan, langsung dipake deh. Ga tanggung-tanggung, nyetir ke ITB tapi pas parkir diparkirin Jafar, soalnya harus paralel mepet-mepet gitu. Serem. Udah gitu berdua sama Danti ke rumahnya Danti di Buah Batu buat ngambil baju latihan dan numpang makan. Lalu, macet-macetan ke UPI, latihan softball ITB, satu-satunya unit yang saya ikuti setelah saya *give up* ikutan LFM. Mending keluar sendiri daripada dicoret, lebih ada harga dirinya. Itulah prinsip saya, lebih baik coret aja sendiri daripada dicoret orang. Malamnya, setelah latihan softball, makan bareng teman-teman softball di Javan, Gegerkalong. Javan itu menu andalan utamanya steak. Enak dan murah banget! Kurang dari 20ribuan deh. Kalau dilihat-lihat hidup saya ini paling excited kalau ngebahas makanan ya. Gimana dong, kebutuhan primer sih, cuy.

Yaak, sudah dulu deh. Ini udah mau sampe Depo Bangunan, mau beli bahan bangunan buat renovasi kamar Mama. Mama kepingin ikutan renovasi karena kamar Dhila dan kamar Faiz udah disulap jadi keren banget oleh rancangan Aa. Eh, belum dikasih liat ya kamar Faiz yang baru? Nanti aja deh.

Wassalamualaikum.

P.S. Post ini ditulis di kakaknya iPhone 5.

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s