Dua Orang Pencopet Diduga Homo

Siang ini, saya pulang sekolah jam 12.00 dan saya pun langsung menuju ke depan Taman Lalu Lintas. Setelah menemukan angkot kalapa-dago yang sedang ngetem, tanpa ragu-ragu saya duduk di pojok dalam angkot itu. Tak lama kemudian masuk ibu-ibu, duduk di sebelah saya. Datang lagi bapak-bapak yang memakai kemeja coklat, duduk di sebelah ibu-ibu yang ada di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot. Lalu masuklah bapak-bapak memakai jaket dan membawa tas Yonex warna merah. Saat bapak itu mau masuk, tangannya memegang atau apa yah biar enak bahasanyam bapak bapak itu menyentuh, aduh jijik, memegang aja deh, dia megang paha bapak yang ada di sebelah ibu-ibu yang ada di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot (aduh kayaknya ada yang copy-paste kalimat ini deh kayak pernah liat dimanaa gitu yah?).

Tak lama kemudian, ibu ibu di sebelah saya merasa jendela angkot itu terbuka terlalu lebar. Saat beliau hendak menutupnya, bapak-bapak kemeja coklat bilang, “Saya di situ aja”. Jadilah mereka tukeran posisi tempat duduk. Aneh padahal kalo bapak itu tetap duduk dekat pintu kan anginnya lebih semriwing daripada jendela.

Di angkot itu, saya kalem duduk maen iPod yang baru diisi game baru tadi pagi abis sholat tahajud. Apa ga salah nulis? Ya tadi pagi saya tahajud lo, soalnya kebangun dan ga bisa tidur lagi. Angkot pun melaju. Saat berhenti karena lampu merah ada pengamen bawa gitar mau ngamen, ya iyalah masa mau wi-fian. Dia nyanyi, “tik…tik..tik..”, saya kira dia mau ngelanjutin,” bunyiii hujan di atas gentiiing”, tapi dugaan saya salah. Lalu, saya lihat ada laba-laba kecil merayap di punggung bapak-bapak yang duduk disebelah saya. Untung aja bukan lilin-lilin kecil yang merayap di punggung bapak itu, ntar bisa kebakaran. OH IYA GA AKAN KEBAKARAN DENG! Kan ga ada korek api.

Ngeeeeng…ngeeeng angkotnya jalan lagi. Di dekat jalan layang, bapak-bapak itu dengan mata berbinar-binar menatap layar iPod saya dan berkata sambil menunjuk, “Ih… itu..” dan tak lupa dengan sedikit senyum yang aneh menghiasi wajahnya. Saya tak memalingkan wajah saya dan berpikir dalam hati, “Are you freak huh?”. Kalo ngga ngerti cari subtitle nya di film Titanic pas bagian kapalnya tenggelem terus ada nenek-nenek ketawa yah.

Saat melewati R.S. Borromeus bapak yang kemeja coklat yang duduk di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot itu mengeluh bahwa uangnya jatuh ke belakang jok yang ada di bawah saya. Karena saya orangnya baik, jadi saya mau bantu liatin ke belakang jok. NAH, pas saya lagi liat ke arah yang dimaksud bapak kemeja coklat itu, bapak-bapak yang tadi membawa tas Yonex dan pas mau naik megang paha si bapak kemeja coklat itu meletakkan tangannya di bawah tas yang ia bawa dan mau membuka tas saya yang saya pangku. Waduh sialan emang mereka copet sekongkolan. Udah copet, homo lagi! Langsung saya sigap dan berpaling ke arah depan, menjaga tas saya.  Bapak yang di sebelah saya masih usaha lagi, dia nanya, “ada ga?” saya jawab “ga. ga ada.” dengan nada ketus yang sebenernya diketus-ketusin karena saya orangnya baik hati dan lemah lembut, berkata dengan nada ketus tulen itu sulit. Ngga deng.

Dan dengan wajahnya yang sialan gue pengen tendang mukanya pake sikut itu dengan agak tegang langsung menaruh tangannya di atas tasnya lagi, bukan di bawah.

Saya mikir, aduuuh ini mending turun apa kaga yah sayang kalo turun ntar bayar lagi lebih mahal, mending buat ditabung di celengan ayam yang lubang buat masukin uangnya ada di pantat. Ya udah ga jadi turun deh. Tangan saya lebih siaga menjaga tas saya. Lalu saya membuka tas saya mau ngecek dompetnya masih ada apa udah berhasil diambil bapak-bapak depan saya. Saat saya mengambil, bapak yang di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot itu melirik. Terus saya mancing-mancing yang di depan saya ngeliatin juga apa ngga. Setelah itu saya masukkan lagi ke tas.

Setiap saya melakukan satu gerakan, entah itu memalingkan wajah ke arah jendela, memegang saku rok, atau apapun, bapak yang duduk di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot itu, pasti dia yang sialan pengen gue pukul pake lutut itu pasti menoleh.

Akhirnya merasa rencananya gagal total hancur lebur berantakan layaknya ibu-ibu yang mau ke kondangan tapi sanggulnya jatuh keserempet pak kusir yang sedang bekerja, bapak yang di depan saya turun di simpang. Saya pikir pasti tak lama kemudian, bapak yang di sebelah saya yang duduk di bagian pojok angkot bakal turun bentar lagi untuk menemui pasangan komplotan homonya untuk mencari mangsa lain yang tak lebih sigap dan cerdik dari saya yang rencananya mau mengikuti tes RSBI SMAN 3 Bandung. Ngomong-ngomong, doain yah biar diterima di SMAN 3 Bandung! Lalu benar saja dia turun tak kurang dari 10 meter tempat bapak-bapak yang megang paha dia. HAH! Ih asalnya saya mau mengabadikan muka mereka terus dimasukkin ke wordpress, tapi ntar judul postingannya jadi “HP Saya Dijambret Sepasang Kekasih Homo” lagi.

Untung saja saya masih dilindungi Allah SWT yang memberi saya sikap yang lebih sigap dan waspada saat si copet homo itu mau nyoba ngambil dompet saya. Wah-wah. Dulu rok saya dirobek ibu-ibu pake cutter terus mau nyoba ngambil HP saya di angkot antapani-ciroyom. Sekarang mau dicopet dua bapak-bapak yang diduga homo di angkot kalapa-dago. Emang yah pekerjaan nyopet itu ga kenal jenis kelamin, mau wanita ataupun pria yang homo, juga bisa jadi copet. Semoga aja ga ada waria yang mau coba copet saya karena sibuk mengikuti Be A Man.

P.S. Tadi gue baru aja selese baca di notes facebook kalo orang yang melalukan sholat tahajud, Allah akan menjaganya dari bencana-bencananya. Wah, hebat banget yah sholat tahajud! Tadi malam baru sholat, siangnya dilindungi dari bencana kecopetan. Apalagi kalo tiap malam sholat, berkahnya pasti akan bertambah banyak dan dapat terasa oleh kita!

Oh iya, yang homo-homo saya tulis diatas jangan terlalu percaya kalo mereka homo yah. Saya nulis mereka homo karena kesel doang.

2 Comments

  1. sopo jenenge?

    selamet ya mbak. Allah baik sama mbak. saia malah tadi mlm sholat tahajud (saya jrg sholat tahajud) dengan khusyuk eh malah tadi pagi di bus duit saya dicopet 650 ribu. ntah apa maksudnya. jadi males saya mau rajin solat. hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.