Kucing? Ngga takut! Tekhnik baru? Oke! (nantangin ceritanya)

HEI! Aha aha.

Sabtu, tanggal 6 Desember 2008 kemaren, gw berani ngangkat kucing loo! Ceritanya dari mulai pagi hari…

Bangun, shalat subuh, buka plurk, wordpress, facebook. Tak lupa download lagu” recto verso. Soalnya udah beli bukunya kan kemaren dengan diskon 30%. Abis gitu mandi terus ke tridaya jam 9.15. Tapi nyampe tridayanya jam 10.08 soalnya macet, kecegat pawai lah, angkot ngetem lah. Abis gitu di tridaya pemantapan B. Indonesia. Gw di ruangan D, sementara Danti dan Icha di ruang B. Selese pemantapan jam 11, gw, icha, dan danti, pergi ke Warung Pasta, katanya di situ ada Garage Sale. Lumayan tuh. Akhirnya gw dapet tas kecil seharga 20.000 rupiah, ya iyalah, masa 20.000 dolar.

Abis itu kami naek angkot kalapa-dago menuju ke second destination, The Star Seeker. Katanya di situ ada diskon 50%. Tapi gw pegel kakinya, jadi nyampe di sana, gw cuma duduk duduk doang. Selesai melihat-lihat, gw ama danti ke Lodaya, mau latian. Kalo icha pulang. Maka berpisahlah kami di depan BIP, tapi, gw ama danti ngga turun! Cuma icha yang turun! MENGAPA?? Soalnya yang mau ganti angkot kan icha doang, dia naek kalapa-ledeng, dan gw ama danti masi di angkot kalapa-dago. Masa gw ama danti harus turun dadah dadah, ntar ditabrak supir angkot kalapa-dago yang tadi dinaekin dong, dikiranya ga mau bayar.

Lalu, lalu, sampai di Lodaya, yang latian cuma bertiga. Gw, Danti ama Ansooj. Pas lagi duduk di depan sekre, mau siap” ganti baju segala macem, ada meong-an kucing, ya iyalah masa kambing. Ternyata deket situ ada 2 anak kucing!

dsc03611

Ohhh, lucunya. Kalo dibanting pasti rame. Tapi, karena gw masi punya hati nurani, ya ngga gw banting. Gw maenin kepalanya, atas bawah atas bawah, ampe tu kucing pusing. Gw puterin mereka, mereka ngeliatin terus, akhirnya muter muterlah kepala para kucing itu.

“MEONG, meaw, MEONG, meaw, MEONG!”

Kucing-kucing itu saling sahut menyahut. Serasa mereka terpisah antar 2 tebing yang curam, jika menatap ke bawah, yang ada hanya kematian.

Abis gitu pas mulai lempar tangkep, satu dari 2 kucing yang tidak terkena osteoporosis itu, ngikutin kita ampe tangga, ngga turun soalnya ngga nyampe. Udah nyampe situ, dia meong meong terus. Ah biarin aja.

Nah, pas gw, danti ama ansooj, lempar tangkep, Aa kan duduk deket mushola, Aanya cek cek cek gitu mancing” si kucing biar ngedeketin. Si kucing ngedatengin Aa! Dia terjebak! Dia terperangkap! Dia ngga tau  kalo Aa itu suka nyekek nyekek kucing terus dimaenin lah pokoknya dengan jahanam! Lebai. Tapi, si kucing ketiduran deh depan mushola. Beberapa menit kemudian, pas gw istirahat barang bentaran mau minum, ternyata si kucing itu bersama temannya yang dicurigai sebagai saudara kandung, tidur berdua di tempat kayak pot gitu, depan mushola, pules banget.

Oh iya, ngomong ngomong, gw diajarin tekhnik nangkep baru ama si Aa. Jadi, bola yang terpantul, menggelinding atau dipukul, ditangkepnya agak di sebelah kiri kaki. Jadi, pas bolanya ketangkep, langsung ngebalik badan dari kiri, muter ke kanan pokoknya muter 360 derajat, baru lempar! Wah, mutakhir bener tuh. Lemparan gw rasa rasanya tambah cepet dan tepat sasaran. Gw latian nangkep terus lempar sama Aa kirakira 10 menitan lah. Gw udah muter” sambil ngosngosan, badan serasa diaduk aduk di samudera yang luas. Udah cape gitu, disuruh pitching. Wah, udah lama banget sejak kelas delapan dulu gw pernah latian pitching juga beberapa kali. Alhasil, ya masih banyak yang harus dibenerin.

Setelah mutermuter badan 360 derajat dan mutermuter tangan 360 derajat (pitching di softball kayak gitu, dari bawah lemparnya, kalo baseball dari atas), paling enak minum cingcau si mang cingcau. Sambil istirahat minum” gitu, si kucing bangun, meong meong lagi. Aa yang lagi duduk” minum juga, akhirnya maenin si kucing. Di maenin pake bat, diangkat” di cekek” badannya si kucing. Sedangkan kucing yang satu lagi, yang dicurigai sebagai saudara kandung, hanya bisa menatap. Dan 2 kucing itu diamankan oleh ansooj danti dan gw dari cengkraman Aa si pengjahanaman kucing.

Abis gitu latian lagi. Toss ball, drill. Nah, yang drill, bola yang dipukul dari Aa, terus kita tangkep ganti-gantian ini rame banget. Soalnya tigaan. Berasa privat. Kalo jumat minggu kemaren ngantri. Ngantri lebih dari 14 orang. Tapi, pas udah 20 menit lebih dari mulai drill, eh hujan. Sial. Tapi ngga pa pa soalnya cuma gerimis. 10 menit kemudian, hujannya tambah gede, ya akhirnya udahan deh.

Di sekre, sambil nunggu hujannya reda, maenin si kucing lagi. Kucingnya di masukin ke glove terus diselimutin pake kain biar anget.

Setelah itu, gw ngecek hape. Wah ada 5 sms dari mama. Isi dari 4 pertama, “Dila cpt plng. Kburu gelap ma2 g mo jmpt, macet d mana2.” Waduh! Gawat! Tapi, isi sms terakhir beda, isinya, “Dila di jemput jam berapa”. Untunglah.

Akhirnya gw telpon mama, untuk mengklarifikasi mau dijemput sekarang aja. Pas diangkat katanya gini “pulang sendiri yah, yang terakhir itu sms dari Faiz.” (Faiz adalah ade gw yang isengnya naudzubillah). YAAAH! Abis gitu langsung diputus telponnya ama Mama. Beberapa menit berselang,  gw  coba telpin lagi. Setelah menjabarkan berbagai macem alasan, akhirnya mama mau jemput juga, yeey! Tapi tunggu satu jam. Oke.

Sambil nunggu dijemput, untungnya masi ada Danti, Ansooj, Aa, Bebek, Ibe, Demang, Jimbo. Maen laptop, makan yamin dan baso serta teriak” geje pun dilakoni demi mengisi waktu senggang sebelum dijemput.

Wah, pokoknya rame deh latian bertiga juga! Top! (emangnya oli, zzz yah)

dsc03609

“Apa kita bersaudara?”

-kucing1 kepada kucing2.

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.