Minggu dan senin dipadu jadi satu.

Heiho! Tenyata belajar bersama hari minggu kemarin, efektif! Tenaga pengajar alumni yang diterbangkan dari rumahnya masing masing ke Lodaya, Ka Bebes, Ka Anggita, Ka Adinda dan Teh Wini, sangatlah cukup untuk me…apa yah, menyukseskan, halah, belajar bersama ini. Oh iya, sebelum belajar bersama kan TO dulu. Dan TO juga dengan sukses dilancarkan kerjasama antar siswa .

Kembali ke belajar bersama. Belajar bersama kali ini belajar matematika, yang tentang fungsi dan gradien. OKEII! Gw pengen muntah. Ngga deng. Gw cuma inget sistem eliminasi ama subtitusi doang. Sisanya samar samar remang remang gitu. Kegiatan yang merupakan simbiosis mutualisme ini berlangsung dari jam 2 hingga jam 4. Namun sekitar 10 menit pertama dirasa kurang efektif, sebab belum datangnya karton putih yang berukuran 1×1,5 meter yang merupakan pengganti dari whiteboard. Karena diselenggarakan di sekre rusa hitam yang terletak dibawah tribun tengah dan saat itu sedang berlangsung kejuaraan antar klub maka dirasa bising.

Panduan belajarnya berasal dari buku pemantapan dan buku tridaya serta otak cerdas para alumni. Hmm. Kayaknya sih sehari inget besoknya lupa, tapi ngga tau nih, agak agak inget.

Abis belajar selese, ada pertemuan divisi softball putri rusa hitam. Ngebahas tentang JLL. Setelah itu, nonton game prambors lawan apa namanya lupa, sambil nungguin Nuri. Dia belum dijemput, jadi minta ditemenin ampe adzan maghrib. Pas dia udah dijemput, dia langsung ngacir. Gw tinggal bertiga ama danti dan vitria. Sebelum pulang, gw ama danti nanyain glove ke Aa, mau beli ceritanya. Obrolan berlanjut ampe jam 6.30 an. Pas berniat mau pulang untuk yang kedua kalinya, eh ternyata Aa udah mesenin kentang ama sosis, ya udah ngga jadi pulang, nungguin sosis ama kentang dulu, masa rejeki ditolak. hoho 😀 Obrolan berlanjut, merambat ampe hal perkucingan, perikanan, perglovevan ampe pergunjingan. Dari obrolan yang mengenyangkan perut sekaligus menambah dosa ini didapatkan kesimpulan, besok dateng ke lodaya lagi buat milih” glovenya yang dibawa oleh Ivan, kerabat Aa.

Dan, hari ini, Senin 24 November, gw ama danti ke Lodaya, abis dari sekolah, sebelum dari Tridaya. Setelah sampai, kami menuju sekre. MENGAPAA???? Ya soalnya glovenya ada disitu, ngga mungkinlah kita ke Borromeus. Dan para glove itu ada di sebuah tas, tas jabar kuning. Gw dan danti langsung merobek” dengan paksa dan membuang mayat Sunane ke jurang asmara. Ngga deng. Begitu dibuka, sreeek, gw ngambil satu, warna ungu, danti ngambil satu warna hitam coklat. Begitu diteliti, wah yang gw ambil tipis amat bagian telapaknya, ukurannya 11 setengah, yang danti lebih tebal dan ukurannya 12, sama kayak glove mizuno gw yang dirasa kurang layak pakai. Gw tanya, ada lagi ngga yang kayak dipegang danti, tapi jawabannya ngga ada, tinggal 1. HEEEMMMMMMM. YAH. OUKHEII. GW kurang (baca: sangat tidak) beruntung. Berarti gw harus ke jakarta kalo mau dapet glove bagus. OH yeah.. NOOOO!!!!!!!

Di mana, akan kucari….

Aku meronta menjerit melolong..

Hatiku sungguh ingin bertemu..

Untukmu.. Glove Mizuno…

IH gila jiji banget lagu aransemen ulang gw yang judulnya Ayah, diganti jadi glove. HOHOI, gejeh.

Oh iya, hari minggu kemaren gw dibeliin…. STAND GITAR!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.