Masa Belia

Juara dua sudah ditangan, juara pertama di depan mata.

Yup. Richeese menang lawan madania! 15-14! Tipis nian!

Alhamdulillah Richeese jadi home team bukan visit. Kalo ngga, habislah! Halaaah lebai, tapi emang gitu kenyataannya.

Hari ini gw main di 3 inning pertama. Posisi center a.k.a delapan. Posisi yang sangat menyenangkan soalnya banyak larinya. Ngga tau kenapa, tapi gw seneng lari-lari. Tapi jangan sama helly gukgukguk kemari gukgukguk. Dan di center itu bisa bergaya sesuka hati, hahahai gw kan lebai. Ngga deng. Menurut gw, gaya gw ngecatch bola yang paling berhasil dan mutakhir itu pas nangkep bolanya nomor 9, catchernya astros. Kenapa? Soalnya, ada matamata yang ngasi tau gw kalo bolanya si nomor 9 itu dari taun kemaren bisa dibilang 90% ke arah center. Dan ternyata? 100% tepat! Setiap kali dia mukul, hasilnya selalu ke arah center atau paling pelan ke arah second base.

Mau tau gaya gw pas nangkep? Tapi kalo udah dikasi tau jangan kaget karena terkejut dengan gaya gw yang ngga sama sekali foto model wannabe tapi catwalk model wannabe yah! Oke begitu bola dipukul, takk…taaak..aakkk *ada gemanya* gw dengan sigap berlari ke arah bola, tidak lupa menghempaskan topi merah menyala ke tanah agar tak menghalangi pandangan mata indah nan elang gw, berlari daaannn….. goool! Persib membobol gawang ManCity. Tapi boong. Bolanya begitu pas mencium telapak glove gw~! Dan catch ball gw mengakhiri game Richeese vs Astros 17-3. HAAAAH sialan! Yang 2 orang masuk garagara gw, ngelemparnya terlalu ke kanan! Jadi merasa bersalah…. 😥

Di game richeese lawan madania, gw cuma main di 3 inning pertama. Untung ajah. Gw dari pagi cuma makan 3 biji brownies kukus yang diduga bermerek amanda sama segelas teh manis hangat. Yang laen pada makan POP Mie. Gw ngga makan POP Mie soalnya gw terobsesi buat bikin rekor 1 taun ngga makan mie instan. Akhirnya gw bersiap mau makan karena tegoda ama temen” yang laen udah pada mulai bikin. Sreeks, plastik pembungkus POP Mie disobek. Haah.. sayang juga nih kalo makan mie, padahal kan udah niat mau digenapin ampe 2 taun. Tapi tibatiba ada hasutan, “Kalo belom 1 taun gimana? Udah mendingan makan kue (brownies)”. Ya udah, gw kasi POP Mienya ke Toto, terus makan brownies. Dan? Kenyang.

Pas udah di senayan, gw mulai nyesel, kenapa ngga gw makan tu POP Mie. Perut gw agak krucuk krucuk. Ditambah sebelom maen gw selalu degdegan, jadi bawaannya mual. Hah, mau makan juga jadi eneg, tapi laper. Nyesel banget gw kehasut ama hasutannya Aa, yang ngingetin kalokalo diet mie gw belom nyampe 1 taun. Huuft. Jadilah gw di tribun senayan bobo berbantalkan tas. Beberapa saat kemudian di bangunin Nuri, gw dikasi roti. Dia kira gw burung kali yah, gw dikasi roti. Abis itu langsung pemanasan terus mulai tandingnya. Gw jaga di center, bagian mukul ke 4. Pas inning pertama, batter madania langsung Ara. Mati aja deh gw. Pas dipukul, bolanya langsung ngarah ke tengahtengah antara gw ama avi yang jaga di right. Lari lah gw ngecover avi, dan bolanya akhirnya ditangkep ama gw dan langsung ngelempar backhome. Berhasil out-kah si Ara? Ngga. Berhasil nyutnyutan kah tangan gw? Iyah. Sangat berhasil. Kayak dibacok bacok! Selama 3 inning gw jaga, ada 3 bola yang nyasar ke outfield dan gw lempar backhome tapi gagal dan 1 bola lebos dari secondbases, gw tangkep dan lempar ke arah base 3 dan gagal. GAGAL! Mulai dari inning 1 ampe 3 kaki gw gemeteran, garagara perut krucukkrucuk ditambah mual serta mata mulai remangremang dan kunangkunang mulai bermunculan pada akhir inning 3a. Tapi gw bersyukur karena bisa nambahin 2 poin, terus nyobain jadi coach dan umpire. Kok bisa? Ya bisa dong.

Pas LA Ball lawan astros, seorang outfielder dari astros “tercium” bolanya Ka Asti pas mau ditangkep, akhirnya kena jidat. Benjol deh. Karena mereka ngga ada pemaen cadangan, jadilah LA Ball menang wo. Yang berarti menang dengan skor 21-0. Tapi mereka tetep lanjutin maen , soalnya jadwal tandingnya kan belom selese. Ada 2 orang anggota tim LA Ball, Ines dan Wanda, jadi ikut tim Astros, soalnya kan ngga ada pemaen lagi. Ya udah akhirnya gw jadi coach. Soalnya tandingnya jadi cuma maen biasa. Di inning berikutnya gw jadi umpire utama, yang di belakang catcher. Teriakteriak “out” ama “save!”. Rame deh! Pake tangannya ngepal” gitu pas bilang out.

ALHAMDULILLAH YA ALLAH! Richeese udah menjebol final!

Advertisements
Standard