Berkelana, Masa Belia

Week 1 – Richeese vs Labsky & Richeese vs LA Ball

06:00 25 Oktober 2008, Lodaya

Kumpul di Lodaya, nungguin bus ampe jam 06.30. Gw dapet tempat sepatu dari Aa, yang uda gw request dari minggu kemaren, gw janjinya sih mau bayar 5.000 tapi katanya ngga usah. Ya uda deh, cumicumi cumacuma. Beberapa saat kemudian, 2 bis tiba. Yang satu agak gede yang kedua agak kecil dari yang agak gede. LA Ball masuk ke bis yang gede, ya udah Richeese yang kecil aja.

Dua jam kemudian…

Maen kartu, bobo, makan permen, ketawa” adalah kegiatan rutin yang dilakukan selama dalam bus. Tiba” ada ketegangan kecil karena salah pilih jalan. Untung ngga nyasar dari yang tujuannya senayan tibatiba nyampe ke Bojong Koneng. Sebelum tanding, kita ke Double Play dulu, liat” sepatu ama glove dan kawan”. Abis dari sana langsung menuju Pintu Satu Gelora Bung Karno. Ganti baju di bus langsung ke tribun. Terus dikasih handuk kecil yang ternyata gambar dan mereknya sama kayak gw tapi beda warna. Gw punya warna merah, sekarang dikasi warna ijo. Kalo minggu depannya dikasi warna kuning, gw bakalan jadi lampu setopan aja deh.

Jam 12.00, mulai pemanasan. Pas begitu udahan pemanasannya, eh hujan turun. Diundur deh. Jadi mulai jam 2 kalo ngga salah, tepat setelah hujan berhenti. Deg deg. Pertandingan pertama di Turnamen Pelajar 9. Gara” gw takut kalo ngelemparnya bakalan error ampe outfield, maka gw requestlah posisi center, jadi catchernya ntar” aja deh.. Jadilah gw si anak 8, center. Pas jaga, ngga ada sama sekali hit. Cuma base on ball satu orang. Gw bener” ngga ada kerjaan, left ama right, third base, shortstop, first base dan second juga ngga ada kerjaan. Cuma berdiri ngeliatin cingcut pitching ama Jey yang nangkep. EH gw ada kerjaan deh sekali, nangkep bola yang lebos dari cingcut. Skor akhir Richeese vs Labsky adalah 20-0. Gw nyumbang 1 point dari homerun jawa gw.

Abis selese tanding, dimulailah acara pembukaan Turnamen Pelajar 9. Baris” gitu dehh, terus ada yang nyanyi Indonesia Raya. Pas lagi baris, gw liat Gilang Ramadhan. Ngga penting yah.

Setelah pembukaan, langsunglah kami menuju Mess di Jalan Cempaka Putih. Pas lagi milih” kamar, eh Ines, anak kelas delapan nangis di kamar yang udah ditempatin anak kelas delapan yang kasur”nya mirip kasur pengantin baru. Dia bilang takuuut, takuutt.. Terus yang laen ada yang bilang istighfar nes, istighfar. BRRRRR…. Merindinglah gw. Gw kan paling takut ama hal yang kayak gituan. Hal” mistis. Gw udah mau teriak menuju nangis, tapi berhasil ditahan ama satpam dan 2 pesumo yang lagi nginep di mess itu. Boong deng.

Hancurlah mood gw buat nyanyi Senandung Maafnya White Shoes and the couple keras keras di kamar. Gw pengen kabur dari mess itu sekarang juga. Tapi ngga jadi kabur soalnya ngga hafal jalan di jakarta, takutnya nyasar ke kuburan kalo ngga taman lawang.

Akhirnya udah biasa lagi. Udah ngga takut lagi. Gw ditenangin ama Toto dan mama cingcut di lante bawah. Tapi gw ngerasa kayak orang gangguan jiwa aja pake ditenangin segala, untung ngga dibius pake obat bius kecoa yang sangat ampuh ampe kecoa tenang di alam baka yang bermerek BAYGON. Sedangkan insiden yang mengundang perkataan istighfar nes, istighfar nes ada terjadi di lantai 2.

LA Ball tidur di kamar yang besar plus kasurnya pink dan berdesain kayak kasur penganten baru sedangkan Richeese tidur di kamar yang pintu kamar mandinya dapat diterawang oleh manusia biasa, tak hanya oleh abah anom. Pintu kamar mandinya ini agak membuat risih orang yang mandi disitu, karena dapat ditonton oleh kamikami yang nungguin giliran mandi sambil bergosip. P.S. Gw ngga ikutan ngegossip begitu juga Danti dan Ansoi.

Setelah selesai mandi, ada briefing buat tanding besok di lante bawah, yang dipimpin oleh Aa. Ya iyalah masa dipimpin gw, nari poco poco aja gw ngga bisa. Ya elaah kalimat sebelum kalimat ini sangatlah garing kriuskrius yah. Briefing ini membahas tentang halhal bodoh yang terjadi pada pertandingan tadi dan masukanmasukan yang inspiratif.

***

26 Oktober 2008

Bangun jam 4:25, solat subuh, tidurtiduran, ketiduran beneran, mandi, sarapan roti seemprit. Giila, pagi” gw udah enek, berasa pengen muntah, males makan, tapi lambung memberontak. Naek bis, langsung ke senayan lagi. Nonton yang minor baseball dulu. Keren banget lah pitchingannya Lorens yang nomer punggungnya 5. Kayak Kou Kitamura! Udah jam setengah 10 mulai pemanasan. Tapi gw ansoi, ama jey cuma ikutan 10 menit gara” ngambil tas alat yang ketinggalan di bus. Hari ini, Richeese tanding lawan LA Ball, timnya adek kelas campur alumni. Di inning ke 1 ampe 3, gw, avi, ansoi dan vitria diem di bench dulu. Mulai mainnya di inning ke 4. Gw ama avi jadi battery picher-catcher di inning ke 4. Gw ngegantiin posisinya uti yang tadi ngatcherin cingcut. Hasil akhir game nya 16-3. Richeese menang lagi!

Semoga lawan Astros ama Madania minggu ini menang lagi, amin!

PS. Belom bisa ngupload fotonya, akhir bulan koneksinya makin lamban.

Standard

One thought on “Week 1 – Richeese vs Labsky & Richeese vs LA Ball

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s