Masa Belia

gw si anak kuliahan.

Abis latian softball, gw karaokean berlima. Ama dntii, thotho, avi & ebhe. Udah gitu makan di KFC, yang kombo 6, super panas jumbo. Kan abis makan ngga ada kerjaan, ya udah gw ngajak dntii ke jalan ganeca, mau beli Adobe Photohop CS3. Ya udah naek angkot de, kalapa-dago. Lalu kita menelusuri jalan ganeca, nyari mang” yang jualan CD program, kalo nyari Adobenya ngga mungkin ada, mana ada Adobe jualan Adobe. Haha, geje, nulis sendiri ketawa sendiri.

Udah ketemu ama mang-nya, kita langsung melaksanakan transaksi, dengan saksinya para kuda-kuda yang terlilit tali dengan gerobak yang mengangkut manusia a.k.a delman. Pas mau pulang ke ITB dulu, tertarik dateng ke sana soalnya lagi ada fest. Ngga tau mau ngapain di sananya. Awalnya gw ngga berani, takyut ditangkep satpam berkumis, dikira penyelundup CD Adobe bajakan. Ternyata ngga apa-apa. Malah ada anak tk di disana. Gw emang suka khawatir ama hal” ngga penting yang harusnya ngga dikhawatirin. Aneh.

Gw liat di sana ada mahasiswa/i yang berlumuran semangat, membawa kendi yang ternyata berisi mainan tradisional. Trus, gw nguping mba” yang bawa peluit bunyi burung, dia bilang “kok ada harganya 500?”. Oh ternyata harus beli. Gw ama dntii ngambil mainan dari kendi, trus gw liatin mas” nya, ko ngga minta dibayar ya? pikir gw. Ternyata, pas gw liat, ada bapak” ngambil maenan dari kendi yang sama, dan langsung ngacir. Ngerti gw, ternyata dia pencuri kelas teri. Ngga deng. Maenannya gratis, dan bapak” itu ngga nyuri, bukan juga anak sekolahan kelas teri, hanya bapak” biasa. Bapak” kumisan. Ya udah, gw ama dntii ngacir de menuju mahasiswa dengan kendi. Lumayan dapet 3 mainan gratis.

Udah ngga ada lagi yang bisa diambil, udah ludes semua, kita memasuki kampus ITB lebih jauh. Ada tangga, banyak tangga, terus ada air mancur. Satu hal yang bikin kami tertarik, kran minum. Itu lo yang kaya di film luar negeri, kran pancuran air yang langsung bisa diminum, ngga usah dimasak, karena di sebelah kran pancuran minum ngga disediain kompor buat ngerebus air. Pas dipencet, eh ngga adaan. Berlaku pula pada 3 keran lainnya, ngga ada airnya. Karena kesel, hampir aja kita minum air pancuran raksasa a.k.a air mancur, yang airnya ijo, bercampur lumut saking ingin minum air dari pancuran.

Abis gitu, foto” bentar, trus pulang de ke rumah masing”, masa ke rumah pa RT.

Gbr: Pantulan muka gw di batu aksara.

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s